2 Tips Menjual Tanpa Paksa Pelanggan Untuk Membeli

Jadi sebenarnya, bagaimana semua orang boleh menjadi penjual? Sebenarnya menjual adalah pelajaran atau perkara yang sangat mudah dilakukan. Sebagai contoh, mengapa menjual adalah proses yang sangat mudah? Hari ini jika anda makan sesuatu, nikmati sesuatu, sebagai contoh, anda mempunyai tempat makan kegemaran. Katakan anda suka makan nasi goreng, misalnya. Anda mempunyai tempat makan kegemaran di mana gerai tersebut menjual nasi goreng. Secara tidak langsung, esok jika anda ingin hadir, anda mesti menjemput rakan, keluarga, rakan anda, “Ini adalah tempat untuk makan nasi goreng yang sedap!” Secara tidak langsung, anda sudah menjual gerai nasi goreng itu kepada rakan anda.

Jadi, bagaimana proses penjualan yang berlaku secara semula jadi tanpa unsur paksaan? Tanpa unsur penekanan? Tanpa unsur seperti anda menjual sesuatu? Itulah penjual profesional. Sebagai seseorang yang terlibat dalam penjualan, apa sahaja yang anda jual sama ada barang atau perkhidmatan, saya yakin anda boleh melakukan jualan dengan berpandu pada dua tips atau petua. Ia sangat penting. Petua pertama, pastikan sebelum anda menjual, sebab utama dari proses transaksi penjualan yang berlaku kerana ini adalah kerana orang gembira dengan anda. Pastikan orang selesa dengan anda. Kerana proses penjualan boleh berlaku apabila orang itu merasa selesa dengan anda seperti biasa anda menganggap dia bukan orang asing.

Contohnya, sekiranya kita mahu membeli kereta. Biasanya kita mungkin mempertimbangkan 2 jenis kereta. Tetapi pada akhirnya sebelum urus niaga penjualan dimuktamadkan, anda akan menghubungi saudara atau rakan baik, atau sesiapa sahaja yang anda fikirkan adalah pakar kereta yang dipercayai. Dan sekiranya pakar mengesahkan, “Ya, kereta itu bagus. Memang, kereta tersebut kualiti maka sebab itu harganya begitu”. Maka anda percaya dengan orang yang anda anggap pakar yang sudah anda kenal. Anda merasa dekat, selesa dan percaya dengannya dan akhirnya anda membuat keputusan dengan penjual kereta.

Bagaimana membuatkan pelanggan berasa selesa dengan anda yang bukannya kawan atau saudara? Bagaimana pelanggan boleh merasa selesa dengan anda? Dalam banyak kesalahan, yang paling besar sewaktu penjualan adalah penjual merasakan dia harus mengambil keuntungan. Saya percaya semua penjual mesti mendapat keuntungan. Tetapi bagaimana menjual dalam kelihatan seperti tidak profesional, seperti memaksa, seperti dia terdesak sehingga produknya terjual dan pengguna atau pembeli merasa tidak selesa. Ini dapat dilihat bertentangan dengan bagaimana proses penjualan berlaku jika orang itu selesa dengan anda. Anda lebih suka membeli dengan seseorang yang anda anggap sebagai kawan, orang yang anda percayai, secara tidak sengaja dia menjual barang tersebut, daripada anda membelinya daripada orang yang tidak anda kenal.

Betul?

Oleh itu, bagaimana anda boleh menjual bila-bila masa ? Setiap kali ia bermaksud saya beli malam itu banyak orang. Di mana sahaja ada orang. Anda boleh bertemu dengan orang di mana sahaja. Anda boleh bertemu dengan orang pada bila-bila masa. Mungkin anda sedang berjumpa dengan rakan-rakan sekolah rendah atau rakan-rakan mekolah menengah atau universiti. Jangan mulakan topik pertama secara langsung dengan menawarkan produk anda. Orang-orang boleh tersinggung. Tetapi anda harus membina hubungan terlebih dahulu. Pertama, beritahu bagaimana kisah masa lalu anda dengan mereka. “Tidakkah kamu ingat, ketika kita mengejek guru ini di kelas?” “Tidakkah kamu ingat, ketika kita dulu bermain guli bersama?”


Ceritakan keindahan masa lalu. ia menjadikan hubungan yang kaku yang tidak bertemu untuk masa yang lama menjadi mesra kembali. Sekiranya hubungan itu sudah mesra, kami sudah ketawa dan akhirnya mengetuai topik “Apa aktiviti anda sekarang?” “Oh, saya ada aktiviti di sini” “Oh, apa yang kamu jual?” Petua pertama adalah bagaimana orang merasa selesa dengan anda, jadi dia secara sukarela mengetahui apa yang anda jual, itu akan berlaku. Oleh itu, pastikan sebelum menjual, yang pertama adalah memastikan orang selesa dengan anda. Kerana saya percaya apabila anda membeli sesuatu, anda pasti ingin membeli dengan rasa selesa. Anda tidak mahu membeli dengan perasaan tertekan, apalagi bila di desak. Tetapi jika anda membelinya, pastikan anda mempunyai hubungan baik dengan orang-orang yang akan anda jual. itu nombor satu.

Petua kedua, pastikan anda membuat keperluan, atau orang memerlukan produk anda. Oleh itu, jika anda menjual sesuatu, tawarkan sesuatu, pastikan ia adalah pengguna yang tepat dan dia memerlukan produk tersebut. Kadang-kadang dia mungkin merasa selesa, tapi dia tidak memerlukan apa-apa, dia masih membeli dari anda. Sungguh luar biasa jika dia berasa selesa. Dia tidak memerlukan apa-apa tetapi dia berasa selesa. Tetapi jika dia merasa selesa dan memerlukannya pada masa yang sama, saya percaya bahawa pengguna mesti hampir pasti akan berlaku pembelian dan transaksi.

Bagaimana untuk menjual produk yang sebenarnya dia perlukan? Pastikan dia tepat sasaran. sebagai contoh, pelanggannya gemuk. Anda boleh menawarkan produk pelangsingan, misalnya. Tetapi pada pertemuan pertama jangan bertanya secara langsung, “Apa kabar, kamu kelihatan gemuk, ya?” Itu boleh menyinggung perasaannya. Ini hanya cerita, jangan menyinggung sama sekali tentang ukuran tubuhnya. Tetapi katakan saja, “Hai, sudah lama tidak berjumpa dengan anda! Adakah ibu bapa anda baik-baik saja?” Sambung lagi borak, adakah kucing comel anda masih ada di rumah? “Katakan padanya sesuatu yang tidak berkaitan dengan ukuran tubuhnya.

Buat dia merasa selesa, dan mungkin dia mempunyai mood tak baik hari ini, tetapi ada orang yang boleh menggebirakannya, iaitu orang yang berkongsi feel dengannya, dia merasa tidak ada sesiapa orang dekat yang peduli dengannya untuk berkongsi. Dan siapa yang tahu setelah anda sudah lama bercerita, tetapi akhirnya, dia akan bertanya bagaimana keadaan anda. Cukup katakan. apakah aktiviti semasa anda, dalam sektor apa yang anda terlibat, apa yang anda jual ketika ini. Pada masa tu anda boleh rasa anda boleh terus terang beritahu, “Saya menjual produk ini, ia sesuai untuk anda dan ini adalah harga yang murah, blablabla. . . . ia dipanggil “hard sell”. Tidak ada yang mudah dengan penjualan hard sell, kecuali setelah orang sudah merasa selesa dan sangat dekat dengan anda.

Oleh itu, pastikan jika anda menawarkan produk, dia memerlukannya. Contoh, jangan tawarkan produk kepada orang yang tidak memerlukan Orang memerlukan motosikal, tetapi anda menawarkan kereta. Ia pasti tidak dijual. Kerana apa? mungkin dari keadaan kewangan yang tidak mencukupi. Dia hanya mampu membeli motosikal, tetapi anda menawarkan kereta. Ia juga tidak sesuai. Oleh itu, pastikan anda mengetahui sasarannya. Sekiranya pelanggan anda betul, sasarannya betul, apa yang anda pasarkan pada bila-bila masa saja, di mana sahaja, mereka yang anda memenuhi keperluannya, yang anda buat mereka rasa selesa, saya percaya akan berlaku transaksi atau penjualan.

Semoga 2 petua ini dapat meningkatkan keuntungan penjualan anda. Tingkatkan kemahiran hubungan anda dengan hubungan sesama manusia. Saya percaya semua yang anda ragui, terutamanya dalam proses penjualan, dapat diatasi dengan 2 petua ini.

Hits: 59

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge