2 Hadis Bukti Jemput Rezeki Dengan Zikir Pada 2 Waktu Utama

Sumber: Harian Metro

ZIKRULLAH adalah  salah satu amalan paling teras yang dianjurkan oleh al-Quran. Amalan ini bukan sahaja sekadar berkaitan dengan pahala dan kelebihan amalan ini di akhirat nanti, malah sangat berhubung dengan kecemerlangan peribadi seorang insan dan juga hubungannya dengan prestasi urusan harian seseorang Mukmin. Sama ada urusan itu berkaitan dengan urusan di rumah, pejabat, jalanan, masjid, kebun malah di mana sahaja.

Hadis riwayat Imam Muslim

Imam Muslim merekodkan satu hadis kudsi yang bersumber daripada Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda dalam mana meriwayatkan daripada Allah Taala: “Anak Adam! Berzikirlah kepada Ku setelah (solat) Fajar (yakni Subuh) dan setelah (solat) Asar seketika, Aku akan mencukupimu antara keduanya.”

Hadis riwayat Iman Ahmad

Manakala Imam Ahmad pula merekodkan hadis ini dengan lafaznya: “Berzikirlah engkau kepada Ku selepas (solat) Asar dan juga selepas (solat) Fajar seketika, Aku akan mencukupimu untuk apa yang antara keduanya.”

Kehidupan kita sebagai manusia biasa sentiasa dipenuhi dengan urusan dan kesibukan. Buka sahaja mata kita tatkala terjaga daripada tidur sehinggalah kita kembali melelapkan mata kita, antara ‘terbuka’ mata dan ‘tertutup’nya mata ini, otak kita akan diserabutkan dengan macam-macam hal. Bermula hal peribadi, keluarga membawa kepada urusan kerja. Hal rumah tangga hinggalah isu negara malah dunia, urusan kita sentiasa berselirat memenuhi setiap pemikiran, tutur kata dan gerak laku kita. Kesibukan ini pula biasanya sentiasa diiringi dengan pelbagai hajat, keperluan dan harapan.

Melalui hadis ini, Rasulullah SAW  mengkhabarkan satu jaminan yang amat besar ertinya kepada mereka yang benar-benar beriman. Dalam menghadapi ‘huru-hara’ kehidupan harian ini, tiba-tiba kita ditawarkan dengan satu jaminan yang begitu hebat iaitu apabila Allah SWT sendiri mengambil tanggungjawab untuk mencukupi apa sahaja urusan kita. Adakah lagi satu jaminan yang lebih menenangkan hati dan jiwa seorang Mukmin daripada jaminan ini?

Seorang yang beriman benar-benar menyedari bahawa segala sesuatu yang wujud di dunia ini tidak ada satu pun yang terjadi melainkan hanya dengan izin Allah. Satu helai daun pun tidak akan gugur melainkan dalam pemerhatian dan dengan keizinan-Nya jua. Keimanan mereka benar-benar menyaksikan segala sesuatu hanya bergantung kepada Allah SWT. Segalanya bergantung kepada ‘somadiah’ Allah SWT. Allah menegaskan di dalam al-Quran: Katakanlah: “Dia-lah Allah, Yang Maha Esa, Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.” (Surah al-Ikhlas: 1-2)

Allah itu Esa. Esa itu bermaksud, satu-satunya. Maka tempat bergantung segala makhluk juga hanya satu iaitu Allah SWT. Daripada sebesar-besar makhluk seperti ‘Arasy hinggalah yang paling kecil seperti molekul, zarah dan atom sekalipun, semuanya memerlukan Allah. Semuanya bergantung dan berhajat hanya kepada Allah.

Di dalam Tafsir Mafatihul-Ghaib oleh Imam Ar-Razi menyatakan, Ibnu Abbas RA berkata bahawa ketika mana turunnya ayat ini, lalu sahabat bertanya: “Apakah makna as somad” Jawab Rasulullah SAW: ‘Dia ialah Tuan yang bertumpu (dan bergantung harap) kepadanya segala hajat.'”

Imam At-Tobari pula menukilkan: “Ali telah meriwayatkan kepada kami, katanya telah meriwayatkan Abu Salah kepada kami, katanya: Telah menceritakan Mu’awiyah kepadaku, daripada Ali, daripada Ibnu Abbas, berkenaan maksud firman-Nya as somad, katanya: “(Zat) Yang Mulia yang mana paling sempurna ketinggian martabat-Nya, Yang Maha Mulia yang paling sempurna kemuliaan-Nya, Yang Maha Agung yang paling agung keagungan-Nya, Yang Maha Lemah lembut yang paling sempurna kelemahlembutan-Nya, Yang Maha Kaya yang paling sempurna kekayaan-Nya, Yang Maha Perkasa yang paling sempurna Jabarut-Nya, Yang Maha Bijaksana yang paling sempurna kebijaksanaan-Nya; Dialah yang telah paling sempurna segala bentuk Kemuliaan dan Ketinggian, Dialah Allah Maha Suci Dia, ini semua adalah sifat-Nya, yang tidak layak sifat-sifat ini melainkan untuk-Nya.”

Manakala Imam Al-Alusi menukilkan, “Adapun daripada Abu Hurairah RA maknanya Dia yang mana tidak memerlukan kepada sesiapa dan apapun, (sebaliknya) Dialah tempat berhajat kepada-Nya segala sesuatu dan daripada Ibnu Jubair, maknanya ialah Dia yang Maha Sempurna dalam segala sifat dan perbuatan-Nya.”

Jika demikian, apa lagi yang mampu menyebabkan keresahan dan kegusaran hati seorang yang beriman apabila Allah sendiri dengan segala sifat Somadiah-Nya, memberikan jaminan ini?

Sedangkan untuk meraih janji yang mulia ini, hanya memerlukan satu usaha yang amat kecil. Tidak bersediakah kita untuk melapangkan sedikit masa kita untuk berzikir kepada Allah setiap selepas solat Subuh dan Asar?

Nota:

Zikir yang dimaksudkan adalah zikir biasa yang dibaca selepas solat iaitu subhanallah 33x, alhamduliallah 33x dan allahuakbar 33x serta cukupkan 100.

Boleh ditambah dengan zikir seperti Subhanallahi wa bihamdihi subhanallahil ‘adzim, astaghfirullah sebanyak 100 kali (sumber: perkumpulan pengusaha muslim indonesia).

Ertinya “Maha Suci Allah bagiNYA segala puji, Maha Suci Allah yang Maha Agung, Ya Allah ampunilah aku”.

Zikir dgn menggunakan lafaz “Subhanallah Wa Bihamdihi Subhanallahil Adzim” merupakan salah satu kalimat yg banyak dianjurkan di dalam hadits-hadits Nabi SAW, antara lain sbb :

1) Rasulullah SAW bersabda : “Dua kalimat yg ringan diucapkan lidah, berat dalam timbangan, dan disukai oleh (Allah) Yang Maha Pengasih, yaitu kalimat subhanallah wabihamdihi, subhanallahil ‘Azhim (Mahasuci Allah dan segala puji bagi-Nya, Mahasuci Allah Yang Maha Agung).”
(HR Bukhari 7/168 dan Muslim 4/2072);

2) Rasulullah SAW bersabda : “Sesungguhnya sebaik-baik ucapan kepada Allah SWT adalah kalimat subhanallah wa bihamdihi.”
(HR Muslim dan Tirmidzi).

3) Diriwayatkan dari Abi Dzar. Rasulullah pernah ditanya, “Perkataan apa yang paling utama?” Beliau menjawab, “Yang dipilih oleh Allah bagi para malaikat dan hamba-hamba-Nya, yaitu Subhanallah wabihamdihi (Mahasuci Allah dengan segala puji bagi-Nya).”
(HR Muslim).

4) Rasulullah SAW bersabda : “Barangsiapa mengucapkan Subhanallah wabihamdihi 100x dalam sehari, ia akan diampuni segala dosanya sekalipun dosanya itu sebanyak buih di laut.”
(HR Muslim dan Tirmidzi)

5) Ibnu Umar ra meriwayatkan bahwa suatu ketika Rasulullah SAW berkata kepada para sahabatnya, “Ucapkanlah Subhanallah wa bihamdihi sebanyak seratus kali. Barangsiapa mengucapkannya satu kali maka tertulis baginya sepuluh kebaikan, barangsiapa mengucapkannya sepuluh kali maka tertulis baginya seratus kebaikan, barangsiapa mengucapkannya seratus kali maka tertulis baginya seribu kebaikan, barangsiapa menambahnya maka Allah pun akan menambahnya, dan barangsiapa memohon ampun, niscaya Allah akan mengampuninya.”

6) Dalam kitab “Syarhul Washiyah” diterangkan sebuah hadits mengenai keutamaan dzikir subhanallah wa bihamdihi. Dikatakan bahwa kalimat Subhanallah wa bihamdihi adalah kalimat yang sangat dicintai Allah SWT dan merupakan kalimat yang paling utama dari kalimat-kalimat lainnya. Barangsiapa mengucapkannya maka akan tertulis baginya kebaikan yang banyak dan Allah SWT akan menghapus dosa orang yg mengucapkannya walau dosa orang tersebut lebih banyak daripada buih yang ada di lautan.

7) Dalam musnad Imam Ahmad diceritakan bahwa ketika menjelang wafat Rasulullah SAW, Beliau memanggil putrinya dan berkata, “Aku perintahkan engkau agar selalu mengucapkan Subhanallah wa bihamdihi, karena kalimat tersebut merupakan doa seluruh makhluk dan dengan kalimat itulah semua makhluk mendapat limpahan rezeki.”

8) Abu Dzar berkata, “Aku bertanya kepada Rasulullah SAW amal apakah yang paling dicintai Allah SAW. Beliau menjawab, ‘Yang telah dipilih Allah untuk para Malaikat-NYA, yaitu Subhanallah wa bihamdihi Subhanallahil adzim.”

9) Diriwayatkan dalam “Shahih Bukhari” bahwa suatu ketika datang seorang lelaki mengeluhkan keadaannya kepada Rasulullah saw. Ia berkata, “Dunia ini telah berpaling dariku dan yang telah kuperoleh dari tanganku sangatlah sedikit.” Rasulullah SAW bertanya kepadanya, “Apakah engkau tidak pernah membaca doanya para Malaikat dan tasbihnya seluruh makhluk yang dengan itu mereka mendapat limpahan rezeki?” Lelaki itu bertanya, “Doa apakah itu wahai Rasulullah?” Rasulullah SAW menjawab, “Subhanallah wa bihamdihi Subhanallahil adzim, Astaghfirullah..sebanyak 100x diantara waktu terbitnya fajar hingga menjelang waktu shalatmu, dengan itu dunia akan tunduk dan merangkak mendatangimu, dan Allah menciptakan dari setiap kalimat tersebut Malaikat yang selalu bertasbih kepada Allah SWT hingga hari kiamat dan untukmu pahalanya.”

10) Dalam hadist riwayat Imam Muslim, dzikir tasbih dengan ucapan lafadz :
“ #Subhanallahi wa bihamdihi ‘adada khalqihi, wa ridhaa nafsihi, wa ziinata ‘Arsyihi, wa midada kalimatihi’..3x (Maha Suci Allah dan segala puji bagiNya sebanyak bilangan makhlukNya, dan sebesar ridha diriNya, dan seberat ‘Arasy-Nya, dan sebanyak hitungan kalimatNya).’ dibaca 3x berat timbanganya bisa mengalahkan dzikir yang berjam jam..
(Hadis riwayat Muslim)

Hadits-hadits di atas cukup menunjukkan keutamaan dan kedahsyatan yg dimiliki dalam kalimat Tasbih “Subhanallah Wa Bihamdihi Subhanallahil Adzim” .

Sebuah kalimat yang sangat mudah untuk diucapkan dan diamalkan, tapi mempunyai keutamaan yg sangat dahsyat dunia akhirat..

Anda merasa rezeki semakin sempit …sudahkah berzikir hari ini..?

Hits: 18

3 Sebab Utama Kenapa Nak Sayang Nabi Muhamad s.a.w. lebih dari Ibubapa Sendiri

Cerita ni dikongsikan oleh seorang Ustaz di tv. Bayang soalan ni datang dari anak-anak yang pelik bertanya kerana ada sesuatu di hari mereka. Bayangkan ibu yang melahirkan dan bapa yang menjaga keluarga alih-alih kena sayang Nabi s.a.w. lebih dari keluarga sendiri.

Benar bagi seorang anak-anak hidupnya bergantung kepada orang tua yang menjaganya sejak kecil jadi pengalaman hidup ini belum lagi sempurna dan skop kehidupan pun masih belum luas. Berbanding dengan orang dewasa apabila menjejakkan kaki ke dunia sebenar lebih banyak asam garam dilalui. Cukuplah bila masuk sekolah menengah dan berjauhan dengan keluarga sedikit sebanyak banyak cabaran yang perlu dilalui sendiri.

Masuk pula alam universiti alam belajar menjadi lebih mencabar dan jika tak di universiti dimana jua pun di luar dari lingkungan keluarga kita perlu berdiri di atas kaki sendiri dan kurang kebergantungan pada ibubapa. Apalagi bekerja dan berumahtangga kita perlu berusaha sendiri dan ini menjurus agar kita bermunajat pada Allah s.w.t yang utama.

Kepentingan sayang kepada Nabi s.a.w ini diletak kepada usaha yang lebih besar oleh Nabi s.a.w. untuk menjaga umatnya berbanding usaha ibubapa menjaga kita. Antara 3 usaha besar inilah yang akan menjaga kita didunia dan diakhirat.

Doa dan munajat yang tidak pernah putus

Nabi s.a.w bangun setiap malam tanpa gagal untuk bertahajjud dan munajat kepada Allah s.w.t bagi membela umatnya.

Rela berkorban bawa Islam walaupun bahayakan nyawa

Sejarah telah menunjukkan Nabi s.a.w. pernah dihina, diperli, dimaki, diludah, disimbah dengan najis serta di ugut bunuh hanya semata-mata untuk membawa Islam.

Menawarkan syafaat di hari Kiamat

Hatta di akhirat pun Nabi s.a.w masih terus berusaha membela umatnya.

Inilah sebabnya mengapa kita perlu sayang akan Nabi s.a.w. bahkan baginda tidak perlukan kita malah kita lah yang amat memerlukan baginda bagi menyelamatkan kita di akhirta kelak.

Nabi Muhamad s.a.w. pengorbananmu tidak pernah berhenti buat kami. Dan beliau berpesan orang yang paling rapat dengan baginda di akhirat kelak adalah orang yang paling banyak menyebut namanya.

Bersalawatlah kita semua agar kita dapat selamatkan diri dengan merapatkan diri dengan Baginda s.a.w.

Hits: 7

11 Amalan Memiliki Kekayaan oleh Ustaz Ebit Lew

11amalanmemilikikekayaan_1_original

Ustaz Ebit Lew bukan satu nama asing di Malaysia.

Namanya disebut sejak PKP lalu kerana kemurahan hatinya membantu ramai orang yang susah bBukan sahaja terkenal dikalangan masyarakat Islam bahkan masyarakat bukan Islam juga mengenali Ustaz berbangsa Cina ini. Beliau telah meluahkan rasa sedih dalam Instagram beliau terhadap para suami yang berbelanja sakan untuk aksesori kereta, kasut mahal tetapi kedekut untuk belanja keluarga sendiri terutamanya isteri .Beliau seorang jaguh dalam membantu orang susah. Beliau seorang yang romantik dalam rumah tangga.

Tokoh kekeluargaan dan contoh pada orang muda zaman ini. Sikap para suami yang berbelanja sakan untuk aksesori kereta, kasut mahal tetapi kedekut untuk belanja keluarga terutamanya isteri tidak sepatutnya terjadi.

Baca lanjut: 11 Amalan Memiliki Kekayaan

Hits: 27