2 Hadis Bukti Jemput Rezeki Dengan Zikir Pada 2 Waktu Utama

Sumber: Harian Metro

ZIKRULLAH adalah  salah satu amalan paling teras yang dianjurkan oleh al-Quran. Amalan ini bukan sahaja sekadar berkaitan dengan pahala dan kelebihan amalan ini di akhirat nanti, malah sangat berhubung dengan kecemerlangan peribadi seorang insan dan juga hubungannya dengan prestasi urusan harian seseorang Mukmin. Sama ada urusan itu berkaitan dengan urusan di rumah, pejabat, jalanan, masjid, kebun malah di mana sahaja.

Hadis riwayat Imam Muslim

Imam Muslim merekodkan satu hadis kudsi yang bersumber daripada Abu Hurairah RA bahawa Rasulullah SAW bersabda dalam mana meriwayatkan daripada Allah Taala: “Anak Adam! Berzikirlah kepada Ku setelah (solat) Fajar (yakni Subuh) dan setelah (solat) Asar seketika, Aku akan mencukupimu antara keduanya.”

Hadis riwayat Iman Ahmad

Manakala Imam Ahmad pula merekodkan hadis ini dengan lafaznya: “Berzikirlah engkau kepada Ku selepas (solat) Asar dan juga selepas (solat) Fajar seketika, Aku akan mencukupimu untuk apa yang antara keduanya.”

Kehidupan kita sebagai manusia biasa sentiasa dipenuhi dengan urusan dan kesibukan. Buka sahaja mata kita tatkala terjaga daripada tidur sehinggalah kita kembali melelapkan mata kita, antara ‘terbuka’ mata dan ‘tertutup’nya mata ini, otak kita akan diserabutkan dengan macam-macam hal. Bermula hal peribadi, keluarga membawa kepada urusan kerja. Hal rumah tangga hinggalah isu negara malah dunia, urusan kita sentiasa berselirat memenuhi setiap pemikiran, tutur kata dan gerak laku kita. Kesibukan ini pula biasanya sentiasa diiringi dengan pelbagai hajat, keperluan dan harapan.

Melalui hadis ini, Rasulullah SAW  mengkhabarkan satu jaminan yang amat besar ertinya kepada mereka yang benar-benar beriman. Dalam menghadapi ‘huru-hara’ kehidupan harian ini, tiba-tiba kita ditawarkan dengan satu jaminan yang begitu hebat iaitu apabila Allah SWT sendiri mengambil tanggungjawab untuk mencukupi apa sahaja urusan kita. Adakah lagi satu jaminan yang lebih menenangkan hati dan jiwa seorang Mukmin daripada jaminan ini?

Seorang yang beriman benar-benar menyedari bahawa segala sesuatu yang wujud di dunia ini tidak ada satu pun yang terjadi melainkan hanya dengan izin Allah. Satu helai daun pun tidak akan gugur melainkan dalam pemerhatian dan dengan keizinan-Nya jua. Keimanan mereka benar-benar menyaksikan segala sesuatu hanya bergantung kepada Allah SWT. Segalanya bergantung kepada ‘somadiah’ Allah SWT. Allah menegaskan di dalam al-Quran: Katakanlah: “Dia-lah Allah, Yang Maha Esa, Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.” (Surah al-Ikhlas: 1-2)

Allah itu Esa. Esa itu bermaksud, satu-satunya. Maka tempat bergantung segala makhluk juga hanya satu iaitu Allah SWT. Daripada sebesar-besar makhluk seperti ‘Arasy hinggalah yang paling kecil seperti molekul, zarah dan atom sekalipun, semuanya memerlukan Allah. Semuanya bergantung dan berhajat hanya kepada Allah.

Di dalam Tafsir Mafatihul-Ghaib oleh Imam Ar-Razi menyatakan, Ibnu Abbas RA berkata bahawa ketika mana turunnya ayat ini, lalu sahabat bertanya: “Apakah makna as somad” Jawab Rasulullah SAW: ‘Dia ialah Tuan yang bertumpu (dan bergantung harap) kepadanya segala hajat.'”

Imam At-Tobari pula menukilkan: “Ali telah meriwayatkan kepada kami, katanya telah meriwayatkan Abu Salah kepada kami, katanya: Telah menceritakan Mu’awiyah kepadaku, daripada Ali, daripada Ibnu Abbas, berkenaan maksud firman-Nya as somad, katanya: “(Zat) Yang Mulia yang mana paling sempurna ketinggian martabat-Nya, Yang Maha Mulia yang paling sempurna kemuliaan-Nya, Yang Maha Agung yang paling agung keagungan-Nya, Yang Maha Lemah lembut yang paling sempurna kelemahlembutan-Nya, Yang Maha Kaya yang paling sempurna kekayaan-Nya, Yang Maha Perkasa yang paling sempurna Jabarut-Nya, Yang Maha Bijaksana yang paling sempurna kebijaksanaan-Nya; Dialah yang telah paling sempurna segala bentuk Kemuliaan dan Ketinggian, Dialah Allah Maha Suci Dia, ini semua adalah sifat-Nya, yang tidak layak sifat-sifat ini melainkan untuk-Nya.”

Manakala Imam Al-Alusi menukilkan, “Adapun daripada Abu Hurairah RA maknanya Dia yang mana tidak memerlukan kepada sesiapa dan apapun, (sebaliknya) Dialah tempat berhajat kepada-Nya segala sesuatu dan daripada Ibnu Jubair, maknanya ialah Dia yang Maha Sempurna dalam segala sifat dan perbuatan-Nya.”

Jika demikian, apa lagi yang mampu menyebabkan keresahan dan kegusaran hati seorang yang beriman apabila Allah sendiri dengan segala sifat Somadiah-Nya, memberikan jaminan ini?

Sedangkan untuk meraih janji yang mulia ini, hanya memerlukan satu usaha yang amat kecil. Tidak bersediakah kita untuk melapangkan sedikit masa kita untuk berzikir kepada Allah setiap selepas solat Subuh dan Asar?

Nota:

Zikir yang dimaksudkan adalah zikir biasa yang dibaca selepas solat iaitu subhanallah 33x, alhamduliallah 33x dan allahuakbar 33x serta cukupkan 100.

Boleh ditambah dengan zikir seperti Subhanallahi wa bihamdihi subhanallahil ‘adzim, astaghfirullah sebanyak 100 kali (sumber: perkumpulan pengusaha muslim indonesia).

Ertinya “Maha Suci Allah bagiNYA segala puji, Maha Suci Allah yang Maha Agung, Ya Allah ampunilah aku”.

Zikir dgn menggunakan lafaz “Subhanallah Wa Bihamdihi Subhanallahil Adzim” merupakan salah satu kalimat yg banyak dianjurkan di dalam hadits-hadits Nabi SAW, antara lain sbb :

1) Rasulullah SAW bersabda : “Dua kalimat yg ringan diucapkan lidah, berat dalam timbangan, dan disukai oleh (Allah) Yang Maha Pengasih, yaitu kalimat subhanallah wabihamdihi, subhanallahil ‘Azhim (Mahasuci Allah dan segala puji bagi-Nya, Mahasuci Allah Yang Maha Agung).”
(HR Bukhari 7/168 dan Muslim 4/2072);

2) Rasulullah SAW bersabda : “Sesungguhnya sebaik-baik ucapan kepada Allah SWT adalah kalimat subhanallah wa bihamdihi.”
(HR Muslim dan Tirmidzi).

3) Diriwayatkan dari Abi Dzar. Rasulullah pernah ditanya, “Perkataan apa yang paling utama?” Beliau menjawab, “Yang dipilih oleh Allah bagi para malaikat dan hamba-hamba-Nya, yaitu Subhanallah wabihamdihi (Mahasuci Allah dengan segala puji bagi-Nya).”
(HR Muslim).

4) Rasulullah SAW bersabda : “Barangsiapa mengucapkan Subhanallah wabihamdihi 100x dalam sehari, ia akan diampuni segala dosanya sekalipun dosanya itu sebanyak buih di laut.”
(HR Muslim dan Tirmidzi)

5) Ibnu Umar ra meriwayatkan bahwa suatu ketika Rasulullah SAW berkata kepada para sahabatnya, “Ucapkanlah Subhanallah wa bihamdihi sebanyak seratus kali. Barangsiapa mengucapkannya satu kali maka tertulis baginya sepuluh kebaikan, barangsiapa mengucapkannya sepuluh kali maka tertulis baginya seratus kebaikan, barangsiapa mengucapkannya seratus kali maka tertulis baginya seribu kebaikan, barangsiapa menambahnya maka Allah pun akan menambahnya, dan barangsiapa memohon ampun, niscaya Allah akan mengampuninya.”

6) Dalam kitab “Syarhul Washiyah” diterangkan sebuah hadits mengenai keutamaan dzikir subhanallah wa bihamdihi. Dikatakan bahwa kalimat Subhanallah wa bihamdihi adalah kalimat yang sangat dicintai Allah SWT dan merupakan kalimat yang paling utama dari kalimat-kalimat lainnya. Barangsiapa mengucapkannya maka akan tertulis baginya kebaikan yang banyak dan Allah SWT akan menghapus dosa orang yg mengucapkannya walau dosa orang tersebut lebih banyak daripada buih yang ada di lautan.

7) Dalam musnad Imam Ahmad diceritakan bahwa ketika menjelang wafat Rasulullah SAW, Beliau memanggil putrinya dan berkata, “Aku perintahkan engkau agar selalu mengucapkan Subhanallah wa bihamdihi, karena kalimat tersebut merupakan doa seluruh makhluk dan dengan kalimat itulah semua makhluk mendapat limpahan rezeki.”

8) Abu Dzar berkata, “Aku bertanya kepada Rasulullah SAW amal apakah yang paling dicintai Allah SAW. Beliau menjawab, ‘Yang telah dipilih Allah untuk para Malaikat-NYA, yaitu Subhanallah wa bihamdihi Subhanallahil adzim.”

9) Diriwayatkan dalam “Shahih Bukhari” bahwa suatu ketika datang seorang lelaki mengeluhkan keadaannya kepada Rasulullah saw. Ia berkata, “Dunia ini telah berpaling dariku dan yang telah kuperoleh dari tanganku sangatlah sedikit.” Rasulullah SAW bertanya kepadanya, “Apakah engkau tidak pernah membaca doanya para Malaikat dan tasbihnya seluruh makhluk yang dengan itu mereka mendapat limpahan rezeki?” Lelaki itu bertanya, “Doa apakah itu wahai Rasulullah?” Rasulullah SAW menjawab, “Subhanallah wa bihamdihi Subhanallahil adzim, Astaghfirullah..sebanyak 100x diantara waktu terbitnya fajar hingga menjelang waktu shalatmu, dengan itu dunia akan tunduk dan merangkak mendatangimu, dan Allah menciptakan dari setiap kalimat tersebut Malaikat yang selalu bertasbih kepada Allah SWT hingga hari kiamat dan untukmu pahalanya.”

10) Dalam hadist riwayat Imam Muslim, dzikir tasbih dengan ucapan lafadz :
“ #Subhanallahi wa bihamdihi ‘adada khalqihi, wa ridhaa nafsihi, wa ziinata ‘Arsyihi, wa midada kalimatihi’..3x (Maha Suci Allah dan segala puji bagiNya sebanyak bilangan makhlukNya, dan sebesar ridha diriNya, dan seberat ‘Arasy-Nya, dan sebanyak hitungan kalimatNya).’ dibaca 3x berat timbanganya bisa mengalahkan dzikir yang berjam jam..
(Hadis riwayat Muslim)

Hadits-hadits di atas cukup menunjukkan keutamaan dan kedahsyatan yg dimiliki dalam kalimat Tasbih “Subhanallah Wa Bihamdihi Subhanallahil Adzim” .

Sebuah kalimat yang sangat mudah untuk diucapkan dan diamalkan, tapi mempunyai keutamaan yg sangat dahsyat dunia akhirat..

Anda merasa rezeki semakin sempit …sudahkah berzikir hari ini..?

Hits: 18

Nak Tarik Rezeki Tapi Tak Tahu Caranya?

Kebetulan pagi ni sebelum hantar anak ke Taska sempat tertoleh ke TV yang sedang memaparkan rancangan Tanyalah Ustaz. Siri kali ni berkongsi tentang ilmu Falaq. memang serius misteri juga ilmu ni sebab orang hanya asyik dengar Feqah, Tauhid dan lain-lain tapi ilmu Falaq ni agak jarang ada perkongsian.

Mudah nak explain ilmu Falaq ni lebih kepada cerita bulan, bintang, buruj, matahari, lapisan langit, zodiak dan macam-macam. Jadi nak jadi cerita yang paling teringat bila ustaz cerita kaitkan ilmu Falaq ni dengan rezeki. Macamana pulak tu ya.

Macam ni. Buruj dan bintang yang kita banyak tahu adanya 12 bintang (12 zodiak) itu sebenarnya boleh dikaitkan dengan musim-musim tertentu. Di Malaysia yang kita biasa dengar ialah musim buah, musim hujan, musim monsun.

Musim ini semua terkait dengan rezeki-rezeki yang ada di langit, bumi dan laut. Rezeki-rezeki pula boleh jadi rezeki tanaman, rezeki binatang dan rezeki manusia dan macam-macam. Jadi ada kaitan antara waktu bintang 12 dengan musim-musim tadi dan seterusnya rezeki.

Hanya yang dah buat kajian dah boleh tahu apa yang available pada waktu semasa bagi meneruskan tindakan yang seterusnya. Paling mudah kita pun tau musim durian, musim rambutan, musim petai semua ni ada waktunya yang tersendiri.

Jika di laut mungkin nelayan yang lebih mahir. Berdasarkan bintang 12 ini, apa jenis ikan atau sotong atau ada haiwan lain yang berkembang mengikut kitaran masing-masing dan dari situ kita boleh mendapatkan apa yang kita tahu dan mahu.

Rezeki manusia pula ada cerita yang tersendiri. Kitarannya mengikut hari sepatutnya kita lihat begitu supaya kuat kebergantungan kita kepada Allah swt. Setiap hari kita untung nasib kita adalah seperti roda.

Dalam ayat 37-38 surah Yasin menyatakan siang dan malam silih berganti. Bila siang di hilangkan, maka gelap-gelita serta merta. Mengikut Islam hari bermula dengan malam bila matahri terbenam. Selalunya kita ingat hari bermula bila matahari terbit. Terbalik. masa itu semua bangun mula dengan subuh dan kemudian cari rezeki. Ingatkan itulah permulaan hari.

Tapi sebenarnya terbalik.

Hari bermula dengan gelap. Soal cari rezeki bukan dimulai dengan uasaha terus. Soal cari rezeki mula-mula perlu buat munajat dan mohon dulu dari Allah swt. Ibarat nak bekerja. Bukan terus kerja tapi mohon kerja dulu. Isi borang.

Dalam Islam, malam bererti masa untuk persiapan menghadapi hari siang nanti bagi menjalani kehidupan. Sesiapa bersedia dengan telitinya, in shaa Allah akan permudahkan sepertimana yang dia minta pada malam sebelumnya. Patutlah kita selalu dengan pasal bangun malam tahajud, taubat dan hajat buat pada malam hari sepertiga malam.

Selalu kan kita ingat solat sunat fajar, solat subuh, dhuha itulah penarik rezekinya. Tapi silap. tak salah tapi tidaklah sesempurna persiapan sejak dari waktu maghrib lagi dah mula sepatutnya.

Jadi korang sesiapa yang ada hajat besar, mulakan hari anda sebaik sahaja matahari terbenam.

In shaa Allah.

Rahsia: 25 Formula Hidup Luar Biasa

Hits: 12

Dhuha 12 rakaat

Dhuha ialah tanda syukur.

Tanda syukur dengan perbuatan.

Bukan setakat syukur dengan mulut.

Ianya satu mujahadah.

Bukan semua mampu nak buat.

Mungkin ada yang belum buat dhuha.

Ada yang buat dhuha sikit.

Ada yang buat dhuha kadang-kadang.

Ada yang buat selalu.

Ada yang buat ikut mood.

Paling kurang ialah 2 rakaat.

Apa yang menarik tentang dhuha ialah kepentingannya.

Ianya sama penting dengan solat malam cuma ia bukan solat fardhu.

Sepatutnya setiap manusia perlu buat solat malam dan solat dhuha.

Nampak ringan sebab sunat tapi ianya sangat berat amalannya disisi Allah swt.

Dikatakan siapa yang berangan nak jadi kaya mestilah buat solat dhuha setiap hari tak kira susahnya macamana tapi mesti cari kesempatan masa untuk  buat solat dhuha.

Tambahan lagi ada syarat tambahan iaitu, solat witir dan puasa pada hari putih setiap bulan.

Dan solat dhuha ini yang paling afdal ialah 12 rakaat.

Ia mampu buang halangan rezeki untuk sampai kepada kita.

Sebab itu jangan terkejut jika selepas solat dhuha 12 rakaat kita akan dapat rasai ada kelainan.

Apalagi kalau mampu buat 12 rakaat setiap hari.

Jika tak mampu buat lah masa-masa apabila kita ada hajat yang mendesak.

Niatnya yang utama buat kerana nak dapat redha Allah.

Jangan buat semata-mata sebab nak dapat rezeki.

Rugi.

Niat kan buat kerana redha Allah, kedua kerana nak tunjuk rasa syukur, ketiga nak dapat perhatian Allah dan akhir baru niat nak rezeki.

In shaa Allah.

Doa anda pasti dikabulkan.

Cuma samada anda yakin atau tak je!

 

Hits: 1